Tadi liat sekilas wawancara pak Rudiantara (Menkominfo) mengenai layanan Netflix. Intinya bahwa layanan Netflix ini baru sekedar uji coba dalam menyajikan layanan movie online via internet.

Zaman berubah, dan industri perfilman dalam negeri pun mau ngga mau harus ‘tunduk’ dengan kondisi zaman era digital. Namun demikian Kemenkominfo sebagai kepanjangan tangan dari pemerintah wajib menata ‘pasar’ yang muncul akibat semua jasa dan produk saat ini mulai membanjiri dunia maya.

“Agar jangan sampai gara gara ada netflix maka industri perfilman malah mati. Karena memang teknologi mampu mengubah kemapanan”, ulasnya.

Dari sisi pribadi gua, yang namanya kemapanan itu ya kemakmuran yang muncul di satu pihak. Entah siapapun dan dalam usaha apapun. Jadi kalo beliau bilang ‘mengubah kemapanan’, nah gua agak rancu nih.

Apa kemapanan seseorang akan berpindah tangan, ataukah yang tadinya kemapanan dipegang 1 orang, sekarang yang megang jadi 10 orang? Atau yang mana nih tafsirnya?. Atau jangan jangan statement itu memang multitafsir sebagaimana yang gua kemukakan tadi?, artinya semua benar gitu?.

Nah, dari pernyataan pak menteri tadi pikiran gua jadi nerawang jauh.

Jangan-jangan era digital, sosmed, dan selfie gini juga malah mempermudah tugas malaikat yang disuruh ngawasi kelakuan manusia di muka bumi kali ye.

Nanti pas waktunya ‘judgement day’, banyak orang gak bener yang mau ngeles sama malaikat.

“Malaikat, tolong jangan salah nilai ye. Soalnye salah dikit bisa fatal nih akibatnye. Itu tadi kenapa gue dibilang menyalahi aturan maen?”.

Malaikat cukup jawab begini:

“Tenang sob, apa perlu gua tunjukin semua foto lu di fesbuk, twitter, instagram waktu lu lagi selingkuh sama gebetan lu?… lha ini buktinya” (sambil kasih liat isi hp nya malaikat yang dulu tugasnya ‘stalking’ orang orang gak beres).

Kan bisa mampus mendadak tuh orang orang-orang gak bener yang sekarang punya banyak akun siluman di sosmed buat bikin dosa aja.

So pasti kan, sob. Jaman teknologi kayak sekarang malaikat pun jadi ga usah capek capek ngikutin kemana lo pergi. Semua dosa dosa lo udah muncul sendiri di timeline. Kalo gini caranya, kelarrr hidup lo men! Hahaha….

#KhayalanTingkatTinggi